المساعد الشخصي الرقمي

مشاهدة النسخة كاملة : Apakah jihad adalah wajib dalam islam?



عبد العزيز22
22-01-2013, 12:03 PM
بسم الله الرحمن الرحيم


APAKAH JIHAD ADALAH WAJIB DALAM ISLAM?

Imam Nasser Muhammad Al-Yamani:

Saya beritahukan pada kalian semua orang-orang Muslim tentang Jihad untuk Allah

Pertama, Jihad adalah untuk Allah yaitu mengajak pada kebenran dan Allah tidak memerintahkan untuk MENYERANG manusia sampai mereka menjadi beriman, tapi kami harus mengajak mereka dengan memberitahu pada mereka dan Allah yang mengadili mereka bukan kami, sesuai dengan ayat:
وَإِن مَّا نُرِيَنَّكَ بَعْضَ الَّذِي نَعِدُهُمْ أَوْ نَتَوَفَّيَنَّكَ فَإِنَّمَا عَلَيْكَ الْبَلَاغُ وَعَلَيْنَا الْحِسَابُ [١٣:٤٠]
Dan jika Kami perlihatkan kepadamu sebahagian (siksa) yang Kami ancamkan kepada mereka atau Kami wafatkan kamu (hal itu tidak penting bagimu) karena sesungguhnya tugasmu hanya menyampaikan saja, sedang Kami-lah yang menghisab amalan mereka.
[Q.S. : 13 Ar-Raad- Ayat: 40]

Kedua, Jihad untuk Allah dengan cara menerapkan hukum Allah yang ada di kitab suci, dan Allah tidak memberikan pilihan pada kita – kita jangan memilih hukum apapun – dan bagi yang melanggar hukum telah melakukan ketidak adilan hukum pada dirinya sendiri. Hukum Allah digunakan untuk muslim dan non muslim dan tidak semua yang beriman sama. Inilah betapa ketidak adilan dapat dicegah – ketidak adilan dari seseorang kepada yang lain sehingga ketidak adilan akan berakhir di dunia. Jihad seperti ini yang wajib dilakukan selain yang anda tetapkan di bumi – kekayaan dan kekuatan – sesuai dengan ayat:
الَّذِينَ إِن مَّكَّنَّاهُمْ فِي الْأَرْضِ أَقَامُوا الصَّلَاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ وَأَمَرُوا بِالْمَعْرُوفِ وَنَهَوْا عَنِ الْمُنكَرِ ۗ وَلِلَّهِ عَاقِبَةُ الْأُمُورِ [٢٢:٤١]
(yaitu) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi niscaya mereka mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.
[Q.S. : 22- Al-Haj -Ayat: 41]

Tapi sungguh menyedihkan orang-orang muslim mengabaikan prinsip-prinsip jihad, mereka membelit agama mereka di mata dunia sebagai tambahan atas gambaran yang salah dan yang dilakukan Yahudi membelit Islam di dunia.

kepada para penanya (questioner), apakah kalian benar-benar ingin Imam menyatakan perang pada setiap orang kafir yang tidak bersahabat dengan agama kita – saya minta perlindungan pada Allah dari kekhilafan – bagaimana mungkin saya menuruti kalian dan tidak mentaati perintah Allah, sesuai dengan ayat:
لَّا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ [٦٠:٨]
Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangimu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil.
[Q.S. : 60 - Al-Mumtahina - Ayat: 8]

kepada para penanya (questioner), bersediakah kalian ditunjukkan ke jalan kebenaran dan pengampunan, ada dua macam jihad untuk Allah:
pertama, jihad dengan cara mengajak manusia kepada Allah menggunakan Al-Qur'an, siang dan malam sesuai dengan ayat:
فَلَا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَجَاهِدْهُم بِهِ جِهَادًا كَبِيرًا [٢٥:٥٢]
Maka janganlah kamu mengikuti orang-orang kafir, dan berjihadlah terhadap mereka dengan Al Quran dengan jihad yang besar.
[Q.S. : 25 - Al-Furqaan - Ayat: 52]
قُلْ هَٰذِهِ سَبِيلِي أَدْعُو إِلَى اللَّهِ ۚ عَلَىٰ بَصِيرَةٍ أَنَا وَمَنِ اتَّبَعَنِي ۖ وَسُبْحَانَ اللَّهِ وَمَا أَنَا مِنَ الْمُشْرِكِينَ [١٢:١٠٨]
Katakanlah: "Inilah jalan (agama)ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik".

Dan sehingga mereka menemukan petunjuk. Kami wajib memberitahukan, maka kami menjelaskan pada mereka apa yang Allah telah kirim pada mereka dan kami dan semoga mereka menemukan kearifan/kebijaksanaan. Sesuai dengan ayat:
بِالْبَيِّنَاتِ وَالزُّبُرِ ۗ وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الذِّكْرَ لِتُبَيِّنَ لِلنَّاسِ مَا نُزِّلَ إِلَيْهِمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ [١٦:٤٤]
keterangan-keterangan (mukjizat) dan kitab-kitab. Dan Kami turunkan kepadamu Al Quran, agar kamu menerangkan pada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan,
[Q.S. : 16 - Al-Nahil - Ayat: 44 ]

فَأَيْنَ تَذْهَبُونَ [٨١:٢٦]
maka ke manakah kamu akan pergi?
إِنْ هُوَ إِلَّا ذِكْرٌ لِّلْعَالَمِينَ [٨١:٢٧]
Al Quran itu tiada lain hanyalah peringatan bagi semesta alam,
لِمَن شَاءَ مِنكُمْ أَن يَسْتَقِيمَ [٨١:٢٨]
(yaitu) bagi siapa di antara kamu yang mau menempuh jalan yang lurus.

[Q.S. : 81 - Al-Taqweer - Ayat: 26 - 28]

dan inilah jenis jihad yang tidak memerlukan pedang sesuai dengan ayat:

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ [١٦:١٢٥]
Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
وَإِنْ عَاقَبْتُمْ فَعَاقِبُوا بِمِثْلِ مَا عُوقِبْتُم بِهِ ۖ وَلَئِن صَبَرْتُمْ لَهُوَ خَيْرٌ لِّلصَّابِرِينَ [١٦:١٢٦]
Dan jika kamu memberikan balasan, maka balaslah dengan balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu. Akan tetapi jika kamu bersabar, sesungguhnya itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar.
وَاصْبِرْ وَمَا صَبْرُكَ إِلَّا بِاللَّهِ ۚ وَلَا تَحْزَنْ عَلَيْهِمْ وَلَا تَكُ فِي ضَيْقٍ مِّمَّا يَمْكُرُونَ [١٦:١٢٧]
Bersabarlah dan tiadalah kesabaranmu itu melainkan dengan pertolongan Allah dan janganlah kamu bersedih hati terhadap (kekafiran) mereka dan janganlah kamu bersempit dada terhadap apa yang mereka tipu dayakan.
إِنَّ اللَّهَ مَعَ الَّذِينَ اتَّقَوا وَّالَّذِينَ هُم مُّحْسِنُونَ [١٦:١٢٨]
Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang bertakwa dan orang-orang yang berbuat kebaikan.
[Q.S. : 16 - Al-Nahil - Ayat: 125 - 128]

Dan tahukah kalian mengapa Allah memerintahkan kita untuk tidak MENYERANG manusia agar menjadi beriman menggunakan kekerasan? Karena jika kita melakukan, keyakinan mereka akan ditolak, kecuali mereka benar-benar beriman dari hati mereka hingga mereka menyembah Allah dan tidak menyembah karena takut pada kita, atau beriman karena takut pada kita – tapi benar-benar takut pada Allah, sesuai dengan ayat:
إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلَّا اللَّهَ ۖ فَعَسَىٰ أُولَٰئِكَ أَن يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ [٩:١٨]
Hanya yang memakmurkan masjid-masjid Allah ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari kemudian, serta tetap mendirikan shalat, menunaikan zakat dan tidak takut (kepada siapapun) selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang yang diharapkan termasuk golongan orang-orang yang mendapat petunjuk.
[ Q.S. : 9 - Al-Tawba - Ayat: 18]

Dan hal ini karena mereka jika mereka beriman dan sholat mereka adalah karena mereka takut pada orang-orang muslim, kemudian sholat mereka dan iman mereka tidak akan diterima dan iman mereka tidak diterima dan amal mereka tidak akan diterima karena mereka tidak beriman kepada Allah di dalam hati mereka, maka mereka menjadi seperti munafik, Allah tidak akan menerima mereka karena mereka menunjukkan suatu iman dan keyakinan tapi mereka menyembunyikan kekafiran dan tidak beriman, sesuai dengan ayat:
وَمَا مَنَعَهُمْ أَن تُقْبَلَ مِنْهُمْ نَفَقَاتُهُمْ إِلَّا أَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللَّهِ وَبِرَسُولِهِ وَلَا يَأْتُونَ الصَّلَاةَ إِلَّا وَهُمْ كُسَالَىٰ وَلَا يُنفِقُونَ إِلَّا وَهُمْ كَارِهُونَ [٩:٥٤]
Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan karena mereka kafir kepada Allah dan Rasul-Nya dan mereka tidak mengerjakan sembahyang, melainkan dengan malas dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan.
فَلَا تُعْجِبْكَ أَمْوَالُهُمْ وَلَا أَوْلَادُهُمْ ۚ إِنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيُعَذِّبَهُم بِهَا فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَتَزْهَقَ أَنفُسُهُمْ وَهُمْ كَافِرُونَ [٩:٥٥]
Maka janganlah harta benda dan anak-anak mereka menarik hatimu. Sesungguhnya Allah menghendaki dengan (memberi) harta benda dan anak-anak itu untuk menyiksa mereka dalam kehidupan di dunia dan kelak akan melayang nyawa mereka, sedang mereka dalam keadaan kafir.
[Q.S. : 9 - Al-Tawba - Ayat: 54 - 55]

Oleh karena itu kita tidak boleh MENYERANG manusia supaya beriman pada Allah yang maha pengasih karena jika mereka beriman karena takut pada orang-orang muslim dan sholat kemudian penyembahan mereka tidak akan diterima oleh Allah – oleh karena itu Allah tidak memerintahkan kita untuk menyerang manusia sampai mereka menjadi beriman kecuali Allah memerintahkan kita untuk meyakinkan hati mereka dengan kebenaran agama Allah, dan dengan mengajak mereka kepada Allah dengan menggunakan kebijaksanaan dan nasehat yang baik dan menjelaskan pada emreka agama ini (Islam) yang datang sebagai rahmat kepada dua dunia manusia dan jin dan Allah tidak memerintahkan kita untuk menumpahkan darah mereka dan melakukan perbuatan tidak adil pada mereka dan merampok uang mereka dan membunuh mereka dan menghina wanita mereka dan anak-anak mereka kecuali mereka yang menyerang kita dalam agama kita dan mengusir kita dari rumah-rumah dan tempat-tempat tinggal kita, mereka yang kami perintahkan untuk diperangi, dan karena kami menanggapi perintah-perintah Allah sesuai dengan ayat:
وَقَاتِلُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ الَّذِينَ يُقَاتِلُونَكُمْ وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ [٢:١٩٠]
Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.
[Q.S. : 2 - Al-Baqara – Ayat : 190]

Dan jihad ini adalah mandat (perintah) yang wajib, tapi setelah kalian memiliki kekuatan dan kekayaan dan kemenangan kami mewajibkan untuk melindungi mereka seperti yang diperintahkan dalam Al-Qur'an pada kita, maka kami hanya membunuh mereka yang membunuh tanpa peduli pembunuh itu muslim atau non muslim, beriman atau kafir, karena hukum Allah adalah universal untuk semua manusia, dipakai untuk semua muslim dan non muslim. Pertanyaan yang kami tanyakan disini, apa yang dilakukan jika seorang muslim membunuh seorang kafir tanpa hak melakukannya, apakah kita tetap memakai hukum Allah padanya? Jawabannya adalah dari Al-Qur'an, Allah berfirman:
مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَن قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِّنْهُم بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ [٥:٣٢]
Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi.
[Q.S. : 5 - Al-Ma'eda – Ayat : 32]

Imam Mahdi akan mengatur dengan aturan kebenaran dari Allah. Seorang Muslim yang membunuh orang non muslim – dengan tanpa sebab yang hak, mengaku bahwa dia membunuhnya karena dia kafir – dia yang melakukan hal ini – dia seperti seseorang yang membunuh seluruh manusia di bumi muslim dan non muslim. Sama untuk beberapa yang tidak beriman dan membunuh seorang muslim tanpa sebab yang hak, maka pembunuh apakah dia seorang muslim atau kafir akan dibunuh sesuai dengan hukum Allah di kitab-Nya maka mereka keduanya adalah contoh, dan maka kami melarang mereka yang menebarkan ketidak adilan antara seseorang dengan yang lainnya, tapi mereka bebas untuk memilih keimanan mereka, karena Allah tidak memerintahkan kita untuk menyerang orang-orang agar beriman, sesuai dengan ayat:
لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ ۖ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ ۚ فَمَن يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِن بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَىٰ لَا انفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ [٢:٢٥٦]
Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.
[Q.S. : 2 - Al-Baqara - Ayat : 256]

Tapi apakah itu berarti kita membiarkan manusia yang melakukan kerusakan dan ketidak adilan di bumi dilakukan sesuai dengan kehendak mereka setelah kita mencapai kekuatan? Tidak akan pernah, dan ini sesuai dengan ayat:
لَئِن بَسَطتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِي مَا أَنَا بِبَاسِطٍ يَدِيَ إِلَيْكَ لِأَقْتُلَكَ ۖ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ [٥:٢٨]
"Sungguh kalau kamu menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku sekali-kali tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan seru sekalian alam".
إِنِّي أُرِيدُ أَن تَبُوءَ بِإِثْمِي وَإِثْمِكَ فَتَكُونَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ ۚ وَذَٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ [٥:٢٩]
"Sesungguhnya aku ingin agar kamu kembali dengan (membawa) dosa (membunuh)ku dan dosamu sendiri, maka kamu akan menjadi penghuni neraka, dan yang demikian itulah pembalasan bagi orang-orang yang zalim".
فَطَوَّعَتْ لَهُ نَفْسُهُ قَتْلَ أَخِيهِ فَقَتَلَهُ فَأَصْبَحَ مِنَ الْخَاسِرِينَ [٥:٣٠]
Maka hawa nafsu Qabil menjadikannya menganggap mudah membunuh saudaranya, sebab itu dibunuhnyalah, maka jadilah ia seorang diantara orang-orang yang merugi.
فَبَعَثَ اللَّهُ غُرَابًا يَبْحَثُ فِي الْأَرْضِ لِيُرِيَهُ كَيْفَ يُوَارِي سَوْءَةَ أَخِيهِ ۚ قَالَ يَا وَيْلَتَا أَعَجَزْتُ أَنْ أَكُونَ مِثْلَ هَٰذَا الْغُرَابِ فَأُوَارِيَ سَوْءَةَ أَخِي ۖ فَأَصْبَحَ مِنَ النَّادِمِينَ [٥:٣١]
Kemudian Allah menyuruh seekor burung gagak menggali-gali di bumi untuk memperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana seharusnya menguburkan mayat saudaranya. Berkata Qabil: "Aduhai celaka aku, mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, lalu aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?" Karena itu jadilah dia seorang diantara orang-orang yang menyesal.
مِنْ أَجْلِ ذَٰلِكَ كَتَبْنَا عَلَىٰ بَنِي إِسْرَائِيلَ أَنَّهُ مَن قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا ۚ وَلَقَدْ جَاءَتْهُمْ رُسُلُنَا بِالْبَيِّنَاتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرًا مِّنْهُم بَعْدَ ذَٰلِكَ فِي الْأَرْضِ لَمُسْرِفُونَ [٥:٣٢]
Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa: barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. Dan barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. Dan sesungguhnya telah datang kepada mereka rasul-rasul Kami dengan (membawa) keterangan-keterangan yang jelas, kemudian banyak diantara mereka sesudah itu sungguh-sungguh melampaui batas dalam berbuat kerusakan dimuka bumi.
إِنَّمَا جَزَاءُ الَّذِينَ يُحَارِبُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَيَسْعَوْنَ فِي الْأَرْضِ فَسَادًا أَن يُقَتَّلُوا أَوْ يُصَلَّبُوا أَوْ تُقَطَّعَ أَيْدِيهِمْ وَأَرْجُلُهُم مِّنْ خِلَافٍ أَوْ يُنفَوْا مِنَ الْأَرْضِ ۚ ذَٰلِكَ لَهُمْ خِزْيٌ فِي الدُّنْيَا ۖ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ [٥:٣٣]
Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar,
إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا مِن قَبْلِ أَن تَقْدِرُوا عَلَيْهِمْ ۖ فَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ [٥:٣٤]
kecuali orang-orang yang taubat (di antara mereka) sebelum kamu dapat menguasai (menangkap) mereka; maka ketahuilah bahwasanya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ [٥:٣٥]
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.
إِنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْ أَنَّ لَهُم مَّا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا وَمِثْلَهُ مَعَهُ لِيَفْتَدُوا بِهِ مِنْ عَذَابِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ مَا تُقُبِّلَ مِنْهُمْ ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ [٥:٣٦]
Sesungguhnya orang-orang yang kafir sekiranya mereka mempunyai apa yang dibumi ini seluruhnya dan mempunyai yang sebanyak itu (pula) untuk menebusi diri mereka dengan itu dari azab hari kiamat, niscaya (tebusan itu) tidak akan diterima dari mereka, dan mereka beroleh azab yang pedih.
[Q.S. : 5 - Al-Ma'eda – Ayat : 28-36]

Imam Nasser Mohamed El Yemeni


____________
Terjemahan English-Melayu oleh (C)

sumber asal
http://www.mahdi-alumma.com/showthread.php?884-Jihad-is-for-Allah